MEMILIH PENGGANTI

Pemimpin datang dan pergi. Pemimpin juga mencari pengganti dan ini merupakan ujian yang paling getir bagi dirinya. Cabaran ini bukan sahaja dihadapi oleh pemimpin negara mala diperingkat NGO juga.

Setelah sekian lama menjadi Perdana Menteri, Tun Dr Mahathir harus mencari penggantinya yang diharap akan menjadi pemimpin negara yang sama baik dengannya atau lebih baik dari dirinya. Malangnya ini tidak berlaku dan rakyat harus menerima seorang Perdana Menteri seadanya.

Dalam hal MAYC pula Sanusi Junid memilih Syed Hamid Albar sebagai penggantinya padahal majoriti ahli MAYC mahukan Johar Rusi sebagai Presiden MAYC yang baru memandangkan ketokohannya sebagai pemimpin belia akar umbi dan tidak seorang Menteri Kabinet yang dirasakan dapat menyelesaikan pelbagai masaalah dalaman MAYC.

MAYC tidak boleh mengharapkan sangat kepada peranan pucuk pimpinan untuk menyelesaikan masalahnya. Ahli biasa memainkan peranan yang penting dengan adanya dukungan dan  tauladan yang baik dari atas.

Sewaktu Syed Hamid menjadi Presiden, jawatan Setiausaha Agung silih berganti, dari seorang yang tidak cekap kepada seorang yang penipu besar. Akibatnya pentadbiran MAYC kucar kacir dalam menghadapi “migration” dari ROS kepada ROY. Mesyuarat Agung tidak dapat diadakan selama lima tahun berturut-turut dan hutang bank MAYC masih ditakuk yang lama.

bersambung……..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: