KOMPLEKS DAN DATUK AZRAN

Sebagai seorang yang bukan dari kalangan pemimpin MAYC agar sukar untuk memahami cita-cita dan matlamat perjuangan MAYC. Tetapi sebagai seorang ahli perniagaan Dato Azran amat memahami hal ini dan ingin membantu.  Pada mulanya sambutan yang diberikan oleh beberapa orang pimpinan MAYC pada waktu itu agak baik maka Dato Azran berasa berani untuk membantu MAYC menyelesaikan masalah hutang dengan bank/Danaharta. Tetapi setelah beberapa orang mendapat faedah kewangan darinya hubungan baik menjadi agak sulit setelah ada usaha untuk mengambil alih sendiri harta MAYC setelah ianya “dijual”  kepadanya.

Intipati permasalahannya adalah saperti berikut::

1. Datuk Azran bertujuan untuk membantu MAYC menjelaskan hutangnya dengan bank melalui Danaharta dan juga hutang-hutang kecil yang dari pelbagai pihak. Secara peribadi juga beliau bertujuan untuk menjadikan usaha membantu MAYC ini sebagai mendapatkan track record bagi membolehkan beliau mengambil alih bangunan Marinara di Jalan Tun Razak, Kuala Lumpur.

2. Untuk urusan ini beliau telah mendapatkan sokongan dari pihak bank dan Danaharta. Dengan mendapatkan nilaian semula harta MAYC sebanyak RM 15 juta setelah semua hartanah tersebut disatukan dan Danaharta sendiri telah bersetuju untuk menurunkan hutang MAYC kepada paras RM 12 juta sahaja. Dengan yang demikian syarikat Dato Azran boleh mendapat pinjaman bank untuk menjelas hutang kepada Danaharta serta jumlah yang selebihnya boleh digunakan untuk menaik taraf Wisma Belia dan Wisma Tunku.

3. Sementara itu beliau telah membayar kepada MAYC melalui Setiausaha Agungnya sejumlah RM 1 juta iaitu RM 750,000 pada tahap pertama dan RM 250,000 pada tahap kedua sebagai menyelesaian wang pendahuluan itu dengan janji untuk mengekalkan Sekretariat MAYC. tanpa bayaran. Ini hanya dapat dilakukan apabila Wsima Belia dinaikkan taraf boutique hotel dengan kemudahan-kemudahan hotel biasa dan bukan sebagai asrama belia. Syarikatnya hanya akan menerima RM 10,000 sebulan untuk menguruskan hal ini. Pembayaran balek kepada bank setelah mendapatkan pinjaman bank adalah RM 185,000 sebulan yang akan disempurnakan oleh Datuk Azran setelah dapat menguruskan Kompleks MAYC dengan baik.

4. Setelah ini semua selesai dilaksanakan dan memandangkan bahwa syarikat Dato Azran amat berupaya melaksanakan komitmentnya kepada bank dengan pelan pengurusannya yang cekap, Syed Abdul Rahman ( yang mewakili pimpinan Tan Sri Syed Hamid) telah menawarkan untuk membeli syarikat Dato Azran dan mengambil alih pengurusan Wisma Belia secara peribadi apabila MAYC ini sudah dapat dikuburkan oleh pimpinan Tan Sri Syed Hamid. Ini padanya adalah bercanggah daripada matlamat asalnya yang hanya mahu membantu menyelesaikan hutangpiutang MAYC dan akan menyerahkan semula Wisma Belia dan Wisma Tunku kepada MAYC.

5. Mulai saat itu hubungan antara mereka sudah tidak baik dan pihak Syed Abdul Rahman mula mutuskan hubungan dengan Dato Azran membawa kes ini kepengadilan.

Kita telah meminta Datuk Azran untuk memberi salinan semua dokumen yang berkaitan bagi membolehkan kita mengkaji lebih mendalam lagi tentang tindakan seterusnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: