MENCARI DAN MENJADI TEMAN SEPERJUANGAN

Di pagi Jumaat mulia di bulan Syawal ini, mari kita sama-sama melihat siapa yang lebih banyak kita gauli sepanjang hari. Adakah mereka seperti dalam hadis di bawah, tersenarai dari kalangan teman-teman kita.

خير جلسائكم من ذكَركم الله رؤيته وزاد فى عملكم منطقه ذكَركم الآخرة عمله

Jamek Soghir:Sohih

“Sebaik-baik orang yang duduk disekelilingmu (teman) ialah dia yang apabila kamu pandang wajahnya teringat kamu kepada Allah, Dan bertambah amal kamu bila mendengar bicaranya dan kamu akan teringat akhirat bila melihat amalnya”

Apabila kita bertemu melihat wajah teman itu, semakin kita teringat kepada Allah S.W.T. Belum mendengar kata-katanya lagi. Malah gurauannya sahaja menyebabkan kita terasa kurang amal dan terangsang untuk menambah amal kita . Mereka yang apabila kita mengintai amalnya, kita semakin gementar teringat akhirat, banyak mana amal kita untuk dipersembah kepada Allah, terasa tidak layak mendapat rahmatNya pula. Sedangkan amal teman kita itu jauh lebih baik dan jauh lebih banyak pengorbanannya.

Suasana inilah yang kita bina dalam nizam usrah kita. Kekadang kita terlalu sibuk dengan aktiviti, walau aktiviti dakwah sekalipun, suasana itu hilang dalam kelompok kita. Pertemuan usrah sepatutnya bukan sekadar disibukkan dengan silibus manhaj yang terlalu kering semata-mata.

Ia mesti dihidupkan agar murabbi yang memimpin atau anak usrah yang ditugaskan untuk membuat penyampaian mampu memberi getaran iman ketika membuat penyampaian itu. Ilmiahnya bahan adalah satu perkara, tetapi Ta’tsir Fi Qulub (kesan kepada hati) satu perkara lain pula.

Bila bermesyuarat kita lebih sibuk dengan penekanan kejayaan atau strategi, hingga suasana manis itu tidak dirasakan dalam pertemuan atau perbincangan kita. Kita memilih perkataan yang mengarah atau mengajar kerana menyangka kita pakar dalam sesuatu sehingga ahli mesyuarat tidak terasa kehadiran semangat dalam hadis diatas apabila kita berbicara atau menulis.

Tanyakan kepada diri kita samada kita adalah suami atau ayah yang bila isteri atau anak-anak melihat kita mereka bersemangat untuk berkorban, beramal, berjihad atau sebaliknya. Kita kena bina diri kita untuk orang disekeliling kita merasakan 3 perkara diatas.

Ya! bila dia melihat kita, wajah kita mampu mengingatkan dia kepada Allah. Ya! bila mereka mendengar bicara kita, mereka terasa nak menambah amal. Ya! bila mereka melihat amal kita mereka teringat persediaan untuk ke Akhirat.

Ya! kita rasa tidak layak, untuk itu semua itu. Tetapi Murabbi dan Pemimpin seperti kita, kena berusaha untuk itu kerana Allah. “Orang yang tidak memiliki tidak akan mampu memberi”

Wassalam

oleh : Hasanuddin Mohd Yunus

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: